Thursday, April 15, 2010

Konsert lagi (2)



"Abang Hakim, kalau nak pergi konsert, konsert nasyid ajelah yang boleh kita pergi kan? Yang lain itu semuanya  haram kan?" seorang adik bertanya bertalu-talu sebaik sahaja ana melangkah masuk ke masjid An-Nur. Tak dapat dicam siapa yang bertanya, namun dapat diagak dari raut wajah seperti mahasiswa di tahun pertama.

"Erm, kejap lagi ana jawab ye, nak solat isya' sekejap. Kalau tak keberatan, tunggu sekejap di luar tu. Nanti ana jumpa ana" jawab ana ringkas. Jemaah lain sudah selesai menunaikan solat. Ana lewat sampai kerana baru selesai menjamah makanan bersama-sama anak usrah di luar.

Malam semalam suasana tenang. Ana baru sahaja pulang menjala ikan di Tanjung Tualang. Banyak juga ikan yang dapat ditangkap. Alhamdulillah, semuanya rezeki dari Allah. Terasa puas dapat menimba pengalaman baru. Credit to bro Jaki, Ipe dan Iqbal yang turut serta. 

Seusai solat. Mata ana melilau mencari kelibat adik tadi, Alhamdulillah. Dia masih ada dan setia menunggu.

UKHUWWAH

"Maaf menyebabkan nta menunggu. Siapa ye nama nta akh? Ana tak perasan" ana memulakan bicara. Menjadi tabiat ana bertanya nama jika tidak ingat ataupun tidak tahu. 

Ana tidak malu untuk bertanya kerana teringat satu hadis Rasulullah yang berbunyi  "Termasuk sifat angkuh adalah seseorang yang masuk ke dalam rumah temannya, lalu diberikan kepadanya makanan, ia tidak mahu memakannya; dan seorang laki-laki yang bersama-sama dengan laki-laki lain dalam perjalanan, tetapi ia tidak menanyakan namanya dan nama orang tuanya." (HR. Ad-Dailami)

"Takpe abang hakim. Ana pun lupa nak perkenalkan diri. Panggil aje ana syafiq" sungguh bersopan dia memperkenalkan diri. 

Setelah bersuai kenal, tahulah ana dia rupanya sudah di tahun dua.

"Mengenai soalan nta tadi, boleh atau tidak pergi ke konsert selain nasyid ? Sebelum ana menjawab, ana ingin tanya satu soalan kepada nta, boleh tak nta makan selain daripada nasi dan lauk, contohnya  burger?" ana cuba untuk mengajaknya berbual-bual. 

Bagi ana, bila ada soal jawab, di situlah ilmu dapat berkembang. Bahkan, tokoh falsafah terkenal seperti Socrates pun sendiri amat gemarkan kaedah ini.

"Isyh, of course le boleh. Cuma tak adalah kerap. Ana lebih selesa makan nasi, rasa macam lebih kenyang" jawab Syafiq jujur.

"Erm, rasanya, nta dah menjawab separuh dari soalan nta sendiri dengan jawapan tu" ana mengembalikan semula kepada persoalan awal.

"Err. macam mana tu Abang Hakim?" Syafiq kehairanan

"Begini, nta kata Burger tu boleh makan kan? Tapi kalau burger itu dagingnya ialah Pork, agak-agak boleh tak makan?" ana menyoalnya kembali.

"Hurm, kalau macam tue memang le tak boleh makan, jelas haramnya. Daging babi kan dah jelas tak boleh makan" Syafiq mengeluarkan hujahnya. Bagus adik ni.

" Nasi dengan burger kedua-duanya makanan, dan kedua-duanya jadi tak boleh dimakan jika ada unsur haram dalam ingredient nya seperti babi. 


Sama le macam konsert tue tadi, kedua-dua konsert  samada nasyid atau bukan, adalah hiburan untuk melegakan jiwa, namun ianya akan menjadi haram jika ingredient nya bercampur dengan unsur-unsur haram. Tidak kiralah samada konsert nasyid atau bukan" panjang lebar ana menerangkan.

"Jadi ertinya, konsert nasyid pun boleh jadi 'haram' le ye?" soal Syafiq menginginkan kepastian. Seolah-olah baginya ini kali pertama dia mendengar konsert nasyid pun boleh jadi 'haram'.

"Ya. Betul, konsert nasyid pun boleh jadi 'haram'" ana mengiyakan persoalan adik itu. 

KONSERT NASYID PUN 'HARAM'




"waa.. menarik nie. Tak pernah dengar lagi ni. Ingatkan konsert nasyid semua 'halal'." Syafiq nampak semakin bersemangat.

Namun segera ana menyambung kembali , ".. konsert nasyid itu 'haram' jika konsert nasyid itu mengandungi unsur - unsur 'haram' di dalamnya. 


Pokoknya, bukan genre muzik samada nasyid, metal, jazz, hip hop dan sebagainya yang menjadi persoalan 'halal' atau 'haram', tapi kepada unsur-unsur yang berkaitan seperti lirik lagu, artis, soal aurat , soal pencampuran penonton dan waktu persembahan. 


Cuma kebiasaannya, konsert nasyid kebanyakkannya terpelihara dari unsur-unsur haram tersebut" jelas ana panjang lebar.

"ooo... Macam tu. Alhamdulillah. Faham le ana sekarang ni. Ana tengah konfius sebenarnya tadi, tak tahu nak  pergi konsert yang mana satu, samada Euphonious ataupun Kembara Sufi, satu konsert macam battle of the band, satu lagi konsert nasyid" syafiq menceritakan kekeliruannya kepada ana.

"Jadi sekarang nta dah ada ke jawapannya?" tanya ana semula menginginkan kepastian.

"Insya Allah ada, sudah semestinya yang tidak ada unsur-unsur haram dalam konsert tue" jawab Syafiq gembira.

"Yang mana satu?" Tanya ana lagi.

"Berhibur tiada salahnya, kerana hiburan itu indah, cuma pabila salah memilihnya, membuat kita jadi bersalah" jawab Syafiq sambil menyanyikan satu lirik nasyid yang cukup terkenal sambil berlalu meninggalkan ana.

Ana tersenyum puas mendengar jawapannya.


Labels: ,

 0 Comments:

Post a Comment

Terima kasih atas komentarnya ^_^

<< Home