Friday, April 23, 2010

Tidur


Upin dan Ipin

1. "Syeikh, tolong sign untuk ana, dah lewat ni, tak sempat rasanya nak ke kelas" kata Faizal dengan suaranya yang serak-serak dan tersekat-tersekat di hujung corong handphonenya.

2. "Eh, awat lagu tu? Jom le . Hari ni kan ada lecturer nak ajar topik baru" Jamal tak puas hati dengan sahabatnya. Sudah banyak kali sahabat satu coursenya minta dia tanda tangan bagi pihaknya sebagai tanda hadir ke kelas. Hari ini dia sudah bosan dengan sikap rakannya. 

3. "Ala Jamal, boleh le... please. Malam semalam  aku tidur lewat sangat. Terlambat bangun. Ni pun tak solat Subuh lagi ni." pinta Faizal dengan suara mengharap.

4. "Ok, tapi ini kali yang terakhir tau." Jawab Jamal sambil meletakkan telefonnya. Dalam hatinya nekad, tidak mahu 'membantu' rakannya lagi. Dalam hatinya dia merungut... "asyik guna alasan tidur aje, orang lain pun tidur jugak, tapi tak adalah sampai ponteng kelas." Jamal terus membebel seorang diri.

5. "Kenapa mengomel seorang diri ni Jamal?" ana menegur. "Ni ha, Faizal terlebih tidur, minta ana sign kan untuk dia. Teruk betul le bila dah terlebih tidur ni." Jamal meluahkan rasa tidak puas hatinya. 

6. "Isyh, bukan terlebih tidur aje tak elok, terkurang tidur pun ada bahayanya tau..." ana menambah.  Jamal kehairanan lalu bersuara "ceritakanlah Akhi Hakim...".  Ana tersenyum.... "Nanti ana tulis dalam blog ana" jawab ana sambil berlalu meninggalkannya. 

KISAH PADA SEMESTER PERTAMA

7. Jarang ana melakukan perkongsian terbuka mengenai pengalaman 'pahit' akademik di dalam bentuk penulisan. Biasanya ana hanya berkongsi pengalaman ini melalui ceramah-ceramah motivasi yang ana kendalikan melalui syarikat Suria Horizon Training and Consultancy.

8. Hari ini ana ingin menyingkap kembali kepada peristiwa 'bersejarah' yang banyak mengubah cara ana berfikir dan bertindak sehinggalah menjadikan diri ana seperti pada hari ini.

9. Waktu itu ana berada di semester pertama pengajian Undergraduate di UTP. Semester pertama merupakan semester yang cukup mencabar dan kritikal bagi semua mahasiswa . Ini kerana formula untuk mendapatkan kecemerlangan di alam universiti adalah dengan 'score' setinggi mungkin GPA pada semester pertama supaya CGPA pun turut tinggi untuk mengharungi baki semester yang tinggal.

10. Atas dasar itu, ana cukup bersemangat untuk berlumba-lumba mengumpulkan markah yang tertinggi bagi setiap subjek. Setiap kelas dihadiri dengan penuh semangat dan duduk di barisan hadapan sekali. Alhamdulillah, markah bagi setiap test menggembirakan hati. Bahkan, ana berjaya rapat dengan semua lecturer yang mengajar 5 subjek pada semester tersebut.

11. Kesannya, ana telah mendapat banyak hint/ bayangan berkaitan dengan soalan peperiksaan akhir semester tersebut. Setiap kali mendapat 'hint' terbaru dari lecturer, ana segera menyebarkan kepada seluruh rakan-rakan satu course, samada melalui sms mahupun melalui 'mirc' (sewaktu itu masih belum ada facebook).

12. Di hujung semester, coursework dikeluarkan oleh setiap lecturer, dan sekali lagi lafaz tayyibah Alhamdulillah ana lafazkan, kerana berjaya mendapat coursework yang tinggi diantara rakan-rakan satu course.

13. Saat yang dinanti pun tiba, Final Examination. Ana begitu teruja mendudukinya. Alhamdulillah, 3 paper pertama berjaya dihadapi dengan tenang. Semua tips2 yang diberi oleh lecturer ternyata keluar . Tinggal lagi 2 paper sahaja lagi, dan kejadian itu pun bermula.

MALAM SEBELUM PAPER DIFFERENTIAL EQUATION

14. "Allah, letihnya... banyak dah latihan buat ni. Jom kita tidur. Ini dah dekat pukul 12 malam.  Lagipun esok paper kita pukul 9 pagi. " ajak ana pada rakan-rakan. Semua mengangguk setuju dan senyuman terukir di bibir masing-masing.  Kami semua rasa yakin untuk menduduki paper yang paling sukar di UTP itu, Differential Equation setelah mengulangkaji seharian secara kumpulan. Memang menjadi tabiat ana untuk mengulangkaji dengan rakan-rakan secara berkumpulan (baca: study group) apabila menjelang final exam, dan jujurnya memang memberikan kesan yang maksimum.

15. Maka lampu bilik C104 di Village 1 UTP itupun ditutup. Sedang ana membaca 3 Qul sebelum mata ini beradu, tiba-tiba 

"Dum..Dum...Dum.." pintu bilik diketuk kuat.

16. "Siapa pula datang malam-malam ini." ana mengomel seorang diri. Memikirkan mungkin ada orang yang mahu menjual Hot Dog di malam hari, ana membatukan diri di atas katil. Ana sudah menyudahkan bacaan 3 Qul dan mula untuk membaca Doa Sebelum Tidur. Namun sekali lagi,

"DUM..DUM..DUM.." ketukan itu lebih kuat. Kali ini dengan sahutan nama,

"HAKIM, OOO HAKIM..." laung suara itu dari luar.

17. Dengan berat hati, ana menarik selimut ke tepi dan melangkah longlai ke pintu. Saat pintu dibuka kelihatan tiga orang rakan. Setelah diamati, rupa-rupanya rakan satu batch namun bukan satu course. 

18. Dengan senyuman yang dibuat-buat dan muka yang kepenatan ana bertanya , "Kenapa ni geng? Ada apa yang boleh ana bantu?" ana berbicara lembut malam itu. Hakikatnya kuasa panggilan katil begitu kuat sekali.

19. "Err.. kami nak minta tolong sikit boleh?" kata rakan A. Mukanya penuh mengharap.

20. "Apa dia kalau ana boleh bantu?" ana menawarkan diri dengan penuh keberatan.

21. "Kami dengar, ko ada hint dari lecturer. Tolong le ajar kami. Satu habuk pun tak study lagi.Isy, takut fail le esok." rakan B menjawab pula.

22. Mendengar permintaan tersebut, ana berat hati. Jam sudah pun lebih jam 12 malam, pagi esok paper jam 9. Rasanya tak cukup kuat untuk mengajar mereka. Belum sempat ana memberikan jawapan, tiba tiba Rakan C mencelah " Ni ada kami belikan Roti Canai untuk ko... haa... Air teh air pun ada." sambil senyuman penuh mengharap.

23. Aduh. Ini dah kira rasuah.. Ana tersenyum. Kebetulan ana agak lapar malam itu kerana sehari suntuk pulun mengulangkaji pelajaran.  Dalam hati ana memujuk, "Ala, apa salahnya bantu rakan-rakan, setengah jam aje, lagipun dapat jugak merasa roti canai dan air teh ais ni." Lalu ana memberikan kesanggupan....

24. Maka, ana pun ditarik keluar ke bilik mereka yang berada di aras satu Blok C. Wah, banyak betul kertas bertaburan atas lantai, meja, kerusi dan juga katil. Bau asap rokok dalam bilik juga menyesakkan dada sewaktu ana melangkah kaki masuk ke bilik mereka. Kelihatan baju dan seluar berjuntaian di sana sini. Gitar kapok pula tersusun rapi di sisi dinding. Ana mengambil tempat dalam bilik mereka.

25. "Hurm, part mana yang tak faham tu?" tanya ana perlahan sambil cuba menyesuaikan diri dalam 'suasana baru' tersebut.

26. "Semua" jawab mereka hampir serentak sambil menyengiraikan gigi masing-masing. Ana menggelengkan kepala sambil mata mencuri-curi lihat jam di tangan, pukul 12.30 pagi!

27. "Ok ler, aku ajar kome semua berdasarkan hint yang aku dapat. Ada 5 soalan kena jawab dari 6. Kome ambil sorang satu soalan past year, try buat, nanti aku semak. A ko buat soalan 1, B ko buat soalan 2, C ko buat soalan 3. "ana mula membahasa diri "aku - ko" untuk membiasakan diri dengan mereka.

28. Maka masa pun berlalu. Dari 3 soalan kepada 6 soalan , seterusnya menjadi 9 soalan, sampai soalan contoh ke 24 ana sudah tidak sedarkan diri. Tertidur kepenatan. Sempat ana menjeling jam di sisi sebelum tertidur, wah... 4.30 pagi!

29. Keesokannya ana bangun saat mentari memancar panas di pipi. Segera ana melihat jam di tangan . 8.30 pagi! Terus ana mengejut rakan-rakan A,B,C yang turut tertidur sama. Ana bergegas lari kebilik sendiri untuk bersiap. Subuh ana "jama'kan" sekali dengan solat Dhuha pagi tersebut. Kelam kabut ana dibuatnya.

30. Segera ana mencapai motor Kriss Hitam PFY 2702 dan memecut laju ke Dewan Besar UTP, Alhamdulillah masih sempat. Kelihatan masih ada dua- tiga orang yang terakhir melangkah masuk ke dewan. Jam di tangan tepat menunjukkan 9.00 pagi.

31. Kaki kanan melangkah masuk ke tangan mencari tempat duduk. Sebaik sahaja duduk, invigilator memberikan arahan untuk melihat kertas soalan dan terus menjawab. Ana segera membelek kertas soalan, Alhamdulillah. Sama seperti hint yang diberikan oleh lecturer.

32. Segera ana menuliskan segala rumus dan formula yang telah dihafal sebelum itu. Selepas 20 minit menulis di atas soalan peperiksaan, tiba-tiba terjadi satu fanomena pelik kepada diri. Kepala jadi berat, telinga jadi panas, mata jadi kabur, badan rasa menggeletar. 

33. Tepat jam 9.30 pagi, ana segera mengangkat tangan mohon izin untuk ke tandas. Ana mahu menyegarkan badan dengan membasuh muka. Sebaik sahaja melihat muka di cermin, ana melihat mata ana sungguh merah. Terlalu merah. Dan kepala juga terasa pening seolah olah ada benda tajam yang menyucuk. Segera ana membasahkan kepala dan tengkuk. Alhamdulillah, terasa lega seketika.

34. Ana kembali ke tempat duduk ana semula. Melihat kertas soalan peperiksaan. "Astaghfirullah Al Azim, apa ini? Satu apa pun tak faham" ana melihat kertas peperiksaan dengan penuh kehairanan. Bukan sekadar soalan yang dicetak itu tidak difahami, malahan tulisan ana sendiri yang telah menulis formula dan rumus juga turut tidak difahami

35. Ana BLUR dan BLANK!

Tik...Tok...Tik...Tok... Masa terus berlalu. 


Gambar hiasan.

36. "Ok, all student. Time's Up. Put down your pen and leave your question paper at the right corner of your table" suara invigilator memberikan arahan. Sudah, kertas jawapan ana masih suci tidak bersentuh. Saat invigilator mengutip kertas dari meja ana, ana masih dalam keadaan blur dan blank.

37. Dan tengahari itu, ana melangkah keluar dengan langkah yang longlai....tidak bersemangat. Berpusu-pusu rakan-rakan satu batch mengucapkan tahniah kepada ana kerana tips yang diberikan ternyata tepat dan memudahkan mereka menjawab dengan baik. Ana hanya tersenyum kelat.

38. Malam itu ana tidak dapat tidur sekali lagi kerana memikirkan akibat tidak menjawab paper tadi.

39. Kesannya, paper keesokan harinya iaitu Circuit Theory pun turut mengalami kejadian yang sama, kertas jawapan tidak bertanda kerana blur.

40. Peristiwa ini ternyata memberikan kesan yang besar kepada ana, kerana apabila slip keputusan dikeluarkan pada awal semester hadapannya, ternyata ana gagal di kedua-dua subjek. Perasaan kecewa menyelebungi diri. Rasa marah, malu dan kecewa silih berganti. 

41. Semua rakan-rakan yang mengetahui kegagalan ana begitu terkejut. Apatah lagi coursework ana yang tinggi sama sekali tidak membayangkan keputusan yang begitu mengejutkan. Ana tersedu sendiri. 

42. Dalam diam, ana melakukan post mortem, dan antara yang ana dapati ialah, kegagalan menguruskan masa tidur dengan baik!

43. Ana sampai hari ini tidak pernah menyalahkan 3 orang sahabat yang meminta tolong pada malam tersebut. Ana menyalahkan diri sendiri kerana tidak menjaga waktu tidur dengan baik. 

44. Dan pada hari ini, pengajaran itu ternyata memberikan peluang kepada ana untuk matang dengan cepat.    Pengalaman gagal mengajar ana untuk tabah. Seperti mengambil madu dari sarang lebah, Ianya adalah satu kelazatan selepas mengharungi kesukaran yang hebat.

45. Namun sebagai pengajaran terutama bagi rakan-rakan yang sedang dan bakal menghadapi peperiksaan final exam, jagalah waktu tidur dengan baik dan  jangan tidur lewat pada malam peperiksaan.

45. Insya Allah, di post akan datang, ana akan ceritakan bagaimana ana bangkit dari kegagalan dan akhirnya berjaya dinobatkan dengan Izin Allah anugerah "Siswa Terbilang" oleh pihak pengurusan UTP pada Malam Anugerah Koleh Kediaman atas kecemerlangan dalam akademik dan ko kurikulum.

Anugerah Siswa Terbilang dari Tuan Haji Mohd Noor Rosli,  Pengarah Perkhidmatan Pelajar UTP

46. Semoga perkongsiaan ini bermanfaat untuk semua. You are never late to change! (^_^)

Labels: ,

 3 Comments:

At April 24, 2010 at 11:25 AM, Blogger Ahmad Farhan said...

"haha..
ni cerita lama ni..
zaman fist year tak silap..
tapi takpe....
sikit langkah lagi nta nak dapat master..."

 
At April 24, 2010 at 11:36 PM, Blogger pencari kedamaian said...

"rindukan suasana kampus....."

 
At May 7, 2010 at 8:41 AM, Anonymous A.Alizul said...

"oh, pa'an dan keri juga pembaca tegar muhakim.blogspot.com"

 

Post a Comment

Terima kasih atas komentarnya ^_^

<< Home