Thursday, October 29, 2009

Nikmatnya Berjemaah


"Dijemput kepada sahabat ana yang ana rasa perlu dijadikan contoh bagi kita semua...

Dia adalah orang biasa sahaja sebelum ini.

Namun sesudah menerima nikmat jemaah ini, dia berubah.

Dan perubahannya ada satu rahsia yang sangat besar yang perlu kita ketahui bersama.

Mari kita dengarkan bicara beliau.

 Tafadhal ya akh.."

Pengerusi slot wida menjemput sahabat akrab ana mengambil tempat di hadapan.

.
..
...

Sahabat ini mengambil tempat di hadapan. Sayu sahaja wajahnya. Matanya kelihatan berair. Mukanya tidak menampakkan keceriaan.

"Ana sedih. Sebab ini adalah maiks ana yang terakhir."

Suasana sebak menguasai dewan kuliah.

"Apa akan jadi jika kita semua tidak dipilih Allah untuk menganggotai jemaah ini??" Soal sahabat akrab ini lagi.

Kelihatan air matanya mengalir perlahan. Sebak menahan diri. Sedih mengenang nasib. Tidak dipedulikan lagi ratusan mata yang memandangnya. Air mata terus menerus mengalir. Suaranya tersekat-sekat berkata….

"Kita mungkin sebelum ini adalah orang yang bercouple..."

"Kita mungkin sebelum ini adalah orang yang tidak rajin ke masjid..."

"Kita mungkin sebelum ini pakaian tidak sempurna..."

"Tapi, dengan menyertai gerakan dakwah ini, kita mendapat satu nikmat yang sangat besar,... Ya, nikmat PERUBAHAN!"

Ringkas. Tapi penuh bermakna.

Kelihatan beberapa muslimat di kerusi hadapan mula menyeka air mata...

Sementara sahabat-sahabat Muslimin ramai merenung jauh diri kedalam...

Suasana sepi menguasai majlis...

Ana berfikir. Merenung jauh kedalam diri. Malam semalam adalah MAIKS (Majlis Ilmu Ketua-ketua Smart Group) yang terakhir bagi semester ini yang dianjurkan oleh jemaah Rakan Masjid UTP. Pengisian malam ini dibuat oleh Al-Fadhil Ustaz Rahman, lecturer Islamic Studies yang baru sahaja memulakan kerjayanya di UTP bulan Jun yang lalu.

Ana agak terlewat untuk menyertai MAIKS pada malam semalam. Sesampainya ana di dalam dewan kuliah, Ustaz Rahman sudah mengakhiri bicaranya. Hampa seketika. Memang hasrat utama untuk hadir ke MAIKS ini adalah untuk mengisi dada dengan ilmu yang seringkali tidak dapat dilakukan dek kesibukan gerak kerja seharian.

Namun, kehampaan ana itu rupanya tidak lama. Ada hikmahnya ana datang ke MAIKS semalam. Perkongsian dari seorang sahabat yang ana kira sangatlah penyabar dan merendah diri.

Ana terus memuhasabah diri. Dalam diam, ana mengakui, terlalu banyak kelemahan dalam diri ini. Banyak yang telah ana terima dari jemaah , namun apa yang ana pulangkan pada jemaah?

Dalam jemaah, ana bertemu ukhuwwah.

Dalam jemaah, ana mengaut pengalaman.

Dalam jemaah, ana disatukan.

Hikmahnya berjemaah…. Tak dapat ditukar ganti dengan apa jua, walaupun ditawarkan dengan mas berjongkong-jongkong, nyatanya, nikmat PERUBAHAN setelah memasuki jemaah ini teramatlah besar.

Microfon bertukar tangan. Pengerusi majlis, akhi Razif mengambil alih..

Bicara bersambung.

"Tahu tak adik2 dan sahabat2, ada satu rahsia kekuatan sahabat kita ini untuk kekal istiqamah dengan perubahan yang diterimanya selepas memasuki jemaah ini, iaitu

QIAMULAILL!

Ana diam merenung jauh ke dalam diri.

Labels:

 1 Comments:

At October 29, 2009 at 10:48 AM, Blogger Ismi Huda said...

"allahuakbar. syukur berada dalam jemaah. syukur teramat. banyak yang Allah beri ..."

 

Post a Comment

Terima kasih atas komentarnya ^_^

<< Home